26.3.16

24.3.16

Pragmatik perdana yang tragis

Dalam menelusuri kehidupan yang penuh mendadak ini, ibarat mahu menjalin idea adalah omongan yang trauma yang bisa menjentik kenangan. Berbeza mengimbau nostalgia dan mengimbas kenangan kontemporari dengan menggapai impian di pentas dunia. yang penuh materialistik. Tanpa kompromi propaganda bagi mengekang kemelut dalam usaha menyemai peradaban bukan satu usaha yang semberono atau demi mencanang provokasi semata. Maka, merencan kehidupan untuk menjanakan kecemerlangan merupakan revolusi dan evolusi minda yang seiring dengan iltizam dalam membentuk komuniti madani dan modal insan yang berpaksikan wadah perjuangan wacana ilmu.

Senario ini saban hari menjadi wacana komuniti yang cakna kemaslahan kegersangan etika dalam merejah kegelapan. Bagi memacukan pembangunan, ia haruslah disusuli dengan menggembeling kudrat, mendukung cita mentaliti kelas pertama lalu berorientasikan semangat untuk memakmurkan diri dalam membentuk gagasan minda mendukung cita.

Persoalannya, adakah kita mampu mempertahankan potret kehidupan dengan warna mamapankan sahsiah disulami mandala sosial bercorakkan lautan kasih yang meruntun jiwa. Kebobrokan akhlak bisa mencalarkan reputasi yang sentiasa terpahat di minda. Sayugia pun begitu, ia memberi kesan yang signifikan dalam menelusuri realiti untuk merintis jalan memohon maghrifat. Rentetan daripa itu,  mancawarna dalam melestarikan kehidupan demi melerai kekusutan menjadi uslub mendominasi ilmu. Memorabilia memminggirkan nasihat untuk mewarnakan lonjakan idea akan mengorak langkah kesepaduan iltizam.

Berlandaskan pemikiran yang realistik, dapatlah dinyatakan bahawa menyulam kasih itu adalah dogma kemandirian pengantarabangsaan yang tipikal seantero dunia. Renungan hambar membuahkan penyemarakan prasangka kemenjadian mancawarna arus perdana secara santai prowacana tersohor.

Bagi mengakhiri kupasan minda yang menarik ini, usah bercempera secara cacamerba sebaliknya haruslah konsisten melalui ritual makar yang bersifat epidemik prakarsa yang komprehensif. Weharima sembari dalam ucaptama penuh takzim di atas tadi menjadi mekanisme dalam mahakarya masyarakat bagi membentuk kulkas integrasi dan mandala integriti yang makar. Swadaya gendala yang dikupas ibarat ilmu kulinari walakin mandatori yang memuasalkan sutradara dan penyunting wadah pejuangan ini.

5.3.16

Cangkir besar



Pagi. Aku cari cangkir besar. Tak ketemu.

Pagi itu. Aku tak minum. Aku sibuk cari cangkir besar. Tak ketemu.

Serata tempat. Semua tiada. Aku cari lagi. Termasuk dalam tong sampah. Takut-takut aku terbuang. Sebab pernah ada sejarah. Kunci motokar dibuang dalam tong sampah. Kadang-kadang dalam tong sampah pun jumpa bayi cukup sifat. Jumpa nasi bungkus masih elok. Jumpa setandan pisang tanduk. Macam-macam.

Diam.

Aku duduk. Aku tak lalu buat kerja hakiki. Tekak aku kekeringan. Gara-gara aku hilang jiwa. Kehilangan cangkir besar.

Kau bukan tak tahu. Cangkir lebih penting daripada komputer sekarang ini. Cangkir itu juga ibarat jiwa aku. Tapi jiwa aku bukan cangkir. Boleh kau pecahkan. Habis.





.