14.6.16

Hebatnya Ujian Ramadhan (4)

Entah apa motif beliau mengadu domba. Mengatakan aku tak bersungguh. Laporan tulisan tangan. Mempertikai hasil kerja aku. Mempersoal aku buat seorang tanpa kerjasama kumpulan. Alahai... Semoga kau diberikah hidayah untuk berubah.

Entah aku pun tak paham. Cubalah bersikap lebih matang sikit. Bukan memperkecil usaha orang lain. Aku pasti itu bukan bergurau. Kalau kau kata itu gurau. Hey, kasar sangat gurauan kau. Tahukah kau bahawa ide kumpulan kau itu datangnya dari aku juga. Hahaha...

Sabarlah..



.

3 comments:

Kakzakie Purvit said...

Itulah dikatakan hidup pasti ada cabaran
Kekuatan iman dan minda mampu membuat timbang-tara

Terima kasih sudi menjadi teman blog kakak:)

Atie Yusof said...

Bersabar lah klu itu lebih baik..
pasti nti ada hikmah nya..
*TQ sbb sudi follow, dah follow balik ya :)

ah tok said...

Kakzakie,
ya, terima kasih kembali

Atie,
Baiklah
Sabar..