3.12.10

Mentol panas

Beberapa hari yang sudah, kerapkali aku berurusan dengan Ketua Editor. Maklumlah, hari kejadian dah nak hampir. Namun, semakin hampir hari kejadian. Semakin banyak cekadak pula karenah Ketua Editor. Buang inilah. Tambah itulah. Edit sanalah. Edit sinilah. Sudahnya, aku tak dapat tidur dengan nyenyak. Sampai biji mata nak terbonjol keluar. Kau pun tahu kan, setiap apa yang dikarang perlu dibuat pembentangan.

Pembentangan satu hal lagi. Kalau aku jadi robot pun. Nescaya robot itu pandai memaki. Tapi, aku bukan robot. Aku pengarang yang kool dan sabar. Ini semua cabaran. kata hati kecil aku. Nampak tak, perkataan hati kecil digunakan di situ. Gedebak-gedebuk. Semua urusan selesai empat hari tiga malam tak termasuk perkara yang remeh-temeh. kalau dicampur semua ada la memakan masa perjalanan dari Kota Mekah ke Kota Madinah.

Zaarrrrrr, tak sampai dua minit pembentangan pun dapat diselesaikan. Hati aku tak panas. Kalau dibandingkan dengan mentol projektor tu aku rasa mentol itu lagi panas. Lantas, Ketua Editor tanya kepada aku. Engkau marah aku lagi? Aku tak jawab apa-apa. Sebab aku lebih risau kalau mentol lampu projektor itu yang terbakar. Sekian.

Nota : Cerita ini fiksyen semata-mata. Jangan percaya walau sepatah haram pun.



.

2 comments:

Anonymous said...

ya ke fisyen...... macam kisah benar je bro...

Water Lily said...

ini fiksi realiti ye atok? hehe..