15.12.09

Keluar zon selesa


Rumah ini terlalu selesa bagi gua. Keselesaan membuatkan gua hanyut. Kadang, tidur seawal jam lapan pun bangkit jam enam juga. Tidur jam satu pagi, bangkit jam enam juga. Eh, hanyut ke gitu.. Tapi, ada sekali, sedar-sedar je bangun tidur. Hanyut dibawa air. Banjir... Air naik sampai paras katil. Huh, ni baru hanyut.

Nampak je kediaman buruk nak mampos dari luar. Sekali tengok dalam, macam rumah Presiden Indonesia yang duduk di Amerika. Mewah dan eksklusif. Kepala singki saja bertatahkan emas apatah lagi singkinya. Lupa pula saya nak sertakan gambar kepala singki itu. (cuba klik sini). Dua belas bilik tidur dilengkapi dengan sistem penghawa dingin dan sistem solar yang canggih. Jimat tenaga. Guna banyak mana pun tak memberi kesan langsung. Sebab, bil sampai dia tulis 0.00. Tapi, bil air banyak tertunggak beb. Sebab ada kebocoran kecil yang gua kesan. Kebocoran ni kompeni air pun tak leh settle. Hangin je gua... Belum cerita kecanggihan tandasnya. Wallau wey! Punyalah eksklusif. Mabeles! Rumah kediaman ni, habuk dan debu langsung takde beb! Tak payah sibuk-sibuk nak sapu tiap-tiap pagi.

Pintunya buatan Jerman. Tingkapnya buatan tangan dari Korea Timur. Dinding toksah cerita arr, direka khusus serap gegaran dan hentakan. Kalau duduk dalam, tak dengar langsung siapa yang panggil kita dari luar. Bunyi trafik yang sibuk di luar pun macam dengar bunyi desiran ombak. Tempat letak kereta khas berbumbung. Wow! Apa-apapun, kalau gua cerita panjang sini tak guna beb. Terima kasihlah kepada yang menyediakan kediaman ini untuk gua. tak terbalas gua.. (Korang klik sini untuk gambar sokongan).

Satu hari, gua masuk kediaman ini seusai kerja di pejabat selesai. Lalu, gua rasa macam kantung gua dah penuh. Gua nak buang. Gua masuk tandas. Gua sempat ar mengerling sekitar luar tandas tu. Takde apa-apa. Selesai. Gua masuk bilik gua yang sejuk tu. Gua pasang radio lagu The Beatles. Gua layan. Kemudian, gua rasa macam nak basuh kereta gua yang gua suka. Maka, gua pun pergilah ke tandas untuk ambil perkakasan tu. Tup tup.. Gua nampak biawak komodo dah ada kat tepi bucu tu. Opocot! Terlompat gua. Tak! Bukan gua takut. Tapi gua terkejut beb. Lu orang bukan tak tahu gua fobia sikit spesis bersisik dan terjelir lidah ni.

Gua dengan pantas. Panggil gua punya bala tentera untuk usir keluar makhluk yang tidak diundang itu. Mereka pun datang dengan pakaian lengkap berkuda. Membawa tombak, parang, pistol dan meriam. Nyah kau dari sini! Mereka berteriak. Biawak komodo tu pun lari. Jadi, gua jadi fobia tiap kali lalu kawasan tu. Pergh! nasib baik gua dapat kediaman baru. Agak mewah juga di Taman Seri Mewah.

Rumah ini terlalu selesa bagi gua. Keselesaan membuatkan gua hanyut. Kadang, tidur seawal jam lapan pun bangkit jam enam juga. Tidur jam satu pagi, bangkit jam enam juga. Ada sekali, sedar-sedar je bangun tidur. Hanyut dibawa air. Banjir... Air naik sampai paras katil.

Jadi, gua kena keluar dari zon selesa. Ke zon yang lebih selesa. From comfort zone to more comfortable zone. Wakakaka... Makanya, gua dengan ini mengisytiharkan enam belas bulan dua belas adalah hari keluar dari zon selesa sedunia.

3 comments:

Anonymous said...

adakah rumah itu yang sering dijadikan lokasi pengambaran "the seekers'.. "pemburu hantu"... jangan tegur lagi" ?

K.A.M.I..... said...

aku rasa ruamh ini sesuai masuk program bersama mu TV3suku...

Anonymous said...

walawei...best la lu...pengalaman tu buat lu lebih matang....secara lansungan lu dah rasa apa org lain rasa...