8.7.09

Biasa camnilah

Memandu dari Stockholm City ke Manchester adalah perkara rutin setiap hujung minggu. Itu biasa beb! Perkara yang tak biasa lakukan kemudian dilakukan berulang-kali ia akan menjadi biasa la. kalau kau terperanjat mendenga itu, kau tak biasa dengar. Dan kau tak biasa buat. Kalau kau tak biasa makan budu tumis misalnya. Kau cubalah supaya ia akan menjadi kebiasaan pada diri kau. Begitu juga dengan pengat durian atau pulut durian. Kau makanlah buat biasa. Kalau kau tak biasa sarapan yang berat-berat. Kau cubalah sarapan batu goreng. Batu itu sifatnya berat.

Menjejak kaki ke dalam rumah. Lagi pula yang belum pernah diduduki insan sebelum ini, bukan tak biasa. Tentu kau berasa seram. Member gua kata, dia tidur rumah gua dia terasa kena tindih sepanjang dia tidur. Kami tiba seawal jam empat pagi. Sampai saja di rumah, gua memberi salam. Gua masuk. Member gua pun masuk. Gua ambil wuduk. Member gua ambil bantal terus ke kawasan pembaringan. Manakala gua solat Isyak yang tertangguh. Doa sikit. Bersugi, kemudian baru tidur. Member gua dah lelap. Member gua biasa begitu. Gua tak biasa beb kalau tidur tak gosok gigi dan tak ada wuduk.

Esoknya, member gua memomokkan gua mengatakan rumah yang gua duduk ada makhluk. Gua kata, itu biasa. rumah yang ditinggal lama, memang ada yang mengisi. member gua kata, kau tak takut ke? gua jawab, takut itu sebenarnya, apabila kita semakin takut maka kita sepatutnya makin mendekati dan menghampirinya. Sesungguhnya, di kubur kita juga keseorangan tanpa teman. Maka kita seharusnya takutkan hanya pada Allah.

Memandu dari Stockholm City ke Manchester adalah perkara rutin setiap hujung minggu.


.

2 comments:

Mak Su said...

kalau kata rumah keras pun aku percaya, tgk saja pd binaannya ;)

maiyah said...

salam ah tok.. mmg kita takut hanya pada Allah. anggap aje yang ghaib tu sebagai makhluk Allah.