29.5.07

Janda kehausan

Tiga perempat fiksyen.

Ini kisah mengenai seorang janda kehausan, Erni. Beliau masih muda. Punya potongan badan yang cantik. Menggiurkan! Bibir merekah delima. Paha gebu mulus. Baru sahaja kematian suami akibat kemalangan jalan raya. Sejak kematian suaminya, dia sentiasa diusik oleh para jejaka kampung yang sudah lama memendam rasa kepadanya. Namun begitu, Erni tidak pernah melayan. Hatinya masih lagi merindui arwah suaminya. Walaupun hatinya terasa begitu sepi, kegersangan dan kehausan. Lebih-lebih lagi di kala malam tiba. Selalunya malam-malam begini, kelopaknya basah. Jari-jemarinya menjalar. Rasa sepi hatinya tiada siapa yang tahu. Bermasturbasi sendiri orang pun tak tahu.

Pada satu malam yang sepi. Beliau bangun dari katilnya. Entah kenapa. Badannya terasa begitu panas. Kehausannya pula makin terasa. Sudah lama dia tidak berguling-guling di katilnya. Bajunya dilucutkan satu-persatu. Malam itu dia memakai bra dan panties saja. Branya merah menyala ada kancing cangkuk di belakang. Juga ropol menghiasi di depan. Pantiesnya hitam gelap polos. Ada ropol menghiasi di bahagian pinggang. Bebayang di dinding biliknya kelihatan dia seolah-olah berbogel. Fuh..., tak boleh tahan! Dia dah mula berfantasi sambil menari-nari mengalun irama seksi. Rambutnya dilepas mengurai. Kemudian. Diramas-ramas perlahan bahagian dadanya. Sambil mengangkangkan pahanya. Di pembaringan keenakan. Erangan suaranya mula kedengaran. Alahai.. Dia memnag dah tak tertahan. Aduhai.., dia hampir berejakulasi. Uhh.. Celahan pahanya mula menerbitkan cecair. Mulutnya terbuka luas. Lalu, dia bangun dan keluar dari bilik. Dalam keadaan separa bogel. Menuju ke dapur. Ah! Aku kehausan, getus hatinya.

Di dapur, dia mencapai sebotol minuman sejuk 100 Plus. Dalam peti sejuk. Menuang ke dalam cawan lalu meminumnya. Setelah meminumnya, dia kembali ke dalam bilik.

Ahhh.. Lega rasanya! Dia tidur semula. Menyelimuti tubuhnya.

Itulah kisah seorang janda yang kehausan.

Wah! Sepenuh hati kau membacanya. Ha ha ha. Minumlah 100 Plus. Sekarang musim denggi.

1 comment:

panaharjuna said...

Kalau tak salah aku, ini cerita saharil dari lukisannya.